Terkait dengan Penahanan Warga Batang Onang .. !!! Begini Jawaban AKBP. Roman Smaradhana,-“Kapolres Tapsel”.

Foto Kapolres Tapanuli Selatan Sumatera Utara.

Kontras Independent Media Sarana Restorasi & Media Sarana Informasi Publik.

www.kontrasindependent.com – 03 Juli 2021 – PADANGSIDIMPUAN-Sebanyak 14 warga Kecamatan Batang Onang, Kabupaten Padang Lawan Utara (Paluta), Sumatera Utara ditangkap petugas Polres Tapanuli Selatan.Mereka ditangkap petugas karna terlibat kasus pengeroyokan serta pemortalan jalan.

Kepada wartawan, Kapolres Tapanuli Selatan, AKBP Roman Smaradhana Elhaj mengakatan, penangkapan dan penahanan ini dilakukan pihaknya lantaran laporan dari para korban akibat aksi brutal yang dilakukan para tersangka.

Dimana, para tersangka telah melakukan aksi pemortalan jalan, pengeroyokan terhadap para korban serta melakukan pengrusakan terhadap kenderaan.

“Mulai dari yang pertama pemortalan jalan, kedua pengeroyokan yang dilakukan secara bersama-sama dan Korban mengalami luka-luka hingga menyebabkan buta. Ketiga, pengerusakan barang secara bersama-sama yang di rusak adalah truck, escavator dan beberapa barang lain,” ucapnya saat konfrensi pers, Sabtu (3/7/2021) siang.

Lebih lanjut, Kapolres Tapsel perwira berpangkat 2 melati dipundaknya ini mengatakan, sebelum melakukan penangkapan, pihaknya telah membuka jalan untuk menyelesaikan secara kekeluargaan kepada para pihak baik dari terlapor dan pelapor.

Namun, sampai kemarin tidak ditemukan perdamaian tersebut.”Masyarakat yang di ajak untuk bermusyawarah melalui beberapa perwakilan sudah mengerti dan mengaku bersalah saat berada di Aula Mapolres Tapsel.”tegasnya.

Foto Kapolres Tapsel dalam Menjawab Aksi Masyarakat Batang Onang by Bung Rambe Aktivis KoiN.

Terkait pelaksanaan penangguhan penahanan dilaksanakan pada hari Senin besok. Karena berkaitan penangguhan penahanan banyak hal-hal persyaratan administrasi yang harus dilengkapi,” katanya di hadapan ratusan warga.

Sebelumnya, lima jam jalan nasional di Kota Padangsidimpuan, tepatnya di depan Mapolres Tapanuli Selatan (Tapsel) lumpuh total.

Jalan tersebut ditutup akibat kehadiran warga empat desa di Kecamatan Batang Onang, Kabupaten Padang Lawas Utara (Paluta).

Massa yang hadir pada pukul 13.00 Wib dengan mengenderai truck terbuka dan bus tersebut melanjutkan berjalan kaki sepanjang lima kilometer dari Batu Nadua.

Warga meminta polisi untuk segera melepas ke empat belas warga yang ditahan di Polres Tapsel yang sebelumnya menuntut untuk galian C di desa mereka ditutup.

Setelah mendengarkan Kapolres berbicara Terkait Dengan permintaan warga, Warga kemudian bubar setelah diimbau oleh pihak Kepolisian melalui pengeras suara pada pukul 18.30 Wib.(Syahminan Rambe).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *